Seputar Yogyakarta

Hari Ini Besan Sri Sultan ‘Ngunduh Mantu’

KUDUS (KRjogja.com)-

 

Kabupatenb Kadus, mempunyai gawe besar. Bahkan sejumlah personel dikerahkan untuk mengamankan prosesi “ngunduh mantu” putri Sri Sultan Hamengku Buwono X, Gusti Kanjeng Ratu Hayu dan Kanjeng Pangeran Haryo Notonegoro.Berlangsung di Balroom Hotel Gripta, Jalan R Agil Kusumadya, hari ini Sabtu (26/10/2013).

“Pengamanan yang kami lakukan untuk luar dengan menerjunkan personel Kodim dan Koramil setempat. Sedangkan pengamanan di ring satu dimungkinkan sudah ada yang personel pengamanan sendiri,” kata Komandan Kodim 0722/Kudus, Letnan Kolonel Inf Yusa Aulia, di Kudus, Jumat (25/10/2013).

Adityo Prabowo Wicaksono yang merupakan adik Haryo Notonegoro ditemui wartawan mengatakan, personel pengamanan ring satu dimungkinkan sudah disediakan sendiri oleh keluarga keraton. Untuk pengamanan luar, memang dimungkinkan meminta bantuan dari personel Kodim Kudus. Proses “ngunduh mantu” keluarga Haryo Notonegoro atau Angger Pribadi Wibowo, digelar di Balroom Hotel Griptha Kudus. Jumlah tamu undangan untuk proses “ngunduh mantu” dari keluarga Kudus, hanya 500 undangan, terutama untuk kerabat dekat, tetangga serta beberapa relasi Haryo Notonegoro maupun orang tuanya yang ada di Kabupaten Kudus.

Dari ratusan undangan tersebut, terdapat beberapa pejabat yang turut diundang, seperti Wagub Akmil Brigjen TNI Sumedi, Wakil Gubernur Jateng Heru Sudjatmoko, Mantan Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal (Purn) Tyasno Sudarto, mantan KSAD Jenderal TNI (Purn) Subagyo HS, dan mantan Gubernur Jateng Mardiyanto. Sementara tamu dari keluarga keraton, diperkirakan mencapai puluhan orang.Haryo Notonegoro merupakan anak pertama dari tiga bersaudara dari pasangan Kol Kavaleri (Purn) Sigim Machmud dan Raden Ayu Nusye Retnowati.Orang tua Haryo Notonegoro saat ini tinggal di Desa Tanjungkarang, Kecamatan Jati, Kudus.(Bdi/Trq)